Puasa Ramadhan Tahun Ini Sangat Berat bagi Dokter, Perawat dan Tenaga Medis Pasien Covid-19


Puasa Ramadhan Tahun Ini Sangat Berat bagi Dokter, Perawat dan Tenaga Medis Pasien Covid-19

Semangat untuk tim medis indonesia. Begini tantangan yang mereka rasakan :

Sebuah pertanyaan sulit bagi dokter dan perawat Muslim di garis depan coronavirus: Apakah saya berpuasa selama bulan Ramadhan tahun ini?

Dr Ahmed Hozain bermaksud untuk bangun sekitar jam 4 pagi pada hari Jumat dan memulai hari pertama puasa Ramadhannya.

Selama 15 jam, peneliti bedah dan transplantasi paru berusia 32 tahun ini berencana untuk tidak makan, minum, mengunyah permen karet dan minum obat sambil menjalani rutinitas hariannya.

Saat ini, tugasnya merawat lebih dari selusin pasien covid-19 di unit perawatan intensif di rumah sakit Brooklyn tempat dia bekerja.

Hozain telah berpuasa sejak ia berusia 10 tahun, dan meskipun beberapa hari lebih sulit daripada yang lain, ia umumnya merasa baik.

Dia sedikit lebih tajam secara mental. Dia memiliki lebih banyak waktu luang. Dia tidak khawatir merasa lelah setelah makan besar.

Bahkan pada tahun-tahun pertama praktik kedokterannya, ketika ia kadang-kadang ditarik secara tak terduga ke ruang gawat darurat dan harus memperpanjang puasanya selama satu atau dua jam tambahan, ia tidak pernah berbuka lebih awal dan makan sebelum matahari terbenam.

Namun di tengah kelelahan memerangi pandemi covid-19, dia bertanya-tanya apakah itu akan terjadi tahun ini.

"Tujuannya adalah untuk melewatinya seperti yang selalu saya lakukan," katanya kepada Aljazeera. "Tapi, aku tidak menentang melanggarnya jika perlu."

Bagi Hozain, tidak berpuasa adalah pertimbangan, tetapi tidak mudah, terutama di saat panas.

"Saya selalu bertanya-tanya, 'Apakah saya benar-benar menilai diri sendiri secara adil untuk dapat menentukan kapasitas saya untuk bekerja, atau apakah itu penilaian yang tidak adil dan bias?'," Katanya.

Namun, ia mempercayai dokter lain untuk membantunya membuat keputusan, dan setelah lebih dari 20 tahun mengamati Ramadhan, ia juga percaya pada dirinya sendiri.

"Kamu tahu dirimu sendiri," katanya, "dan kamu tahu seberapa keras kamu bekerja, dan kamu tahu seberapa tajam dirimu dan apa keputusan klinis yang harus kamu ambil."

LihatTutupKomentar