Kisah Dokter COVID-19 Lebaran di Rumah Sakit, Jadi Cerita Paling Suram


Jadi Cerita Paling Suram :'( T_T

Kisah Dokter COVID-19 Lebaran di Rumah Sakit

Seorang dokter pasien COVID-19 harus berlebaran di rumah sakit. Kisah Idul Fitri tahun ini dianggap sebagai cerita paling suram baginya.

Dia adalah Dokter asal Malaysia, Muhammad Syahidd Al-Hatim. Meski dia sudah terbiasa berada jauh dari keluarganya pada Idul Fitri.

Ia menghabiskan akhir bulan puasa Ramadan dalam dua tahun terakhir di Rumah Sakit Kuala Lumpur tempat dia bekerja.

Namun tahun ini, pria berusia 26 tahun itu mengatakan, Idul Fitri tahun ini telah menjadi lebih suram bagi banyak staf Muslim di rumah sakit,

di tengah pandemi. Sejauh ini telah lebih dari 7.000 orang di negara itu terinfeksi virus corona, termasuk 115 yang telah meninggal dari COVID-19.

"Menyedihkan karena beberapa teman saya -perawat staf, beberapa dokter senior -mereka tidak berasal dari KL" Muhammad Syahidd mengatakan kepada Reuters, merujuk ke Kuala Lumpur, ibu kota Malaysia.

“Biasanya, mereka akan kembali (ke kota asalnya) untuk menghabiskan waktu bersama keluarga mereka, dan mereka tidak mendapatkan kesempatan untuk melakukan itu. Jadi ya, itu membawa suasana hati yang sedih ke area kerja. "

Malaysia yang mayoritas Muslim telah memberlakukan karantina wilayah dalam upaya untuk membendung wabah virus.

Meskipun beberapa pembatasan telah dilonggarkan bulan ini, perjalanan antar negara untuk alasan yang tidak penting masih dilarang.

Akibatnya banyak orang tidak dapat kembali ke kampung halaman mereka selama musim liburan.

Muhammad Syahidd, yang bekerja di ruang gawat darurat, bertugas lagi pada hari Minggu, hari pertama Idul Fitri. Dokter junior,

yang tinggal bersama orang tuanya, telah diuji dan dikarantina dua kali setelah melakukan kontak dekat dengan pasien yang diduga telah terinfeksi virus.

"Saya merawat pasien di sini," katanya.

"Lalu aku mengembalikan penyakit pada orang tuaku -itu satu-satunya hal yang aku takuti."

LihatTutupKomentar